Bismillah …..

Kamis, 23 Juli 2015 berencana ke Curug Nangka iseng kepingin jepret-jepret di sana. Sebelumnya pernah kesana belajar foto dengan kawan, sengaja berangkat pagi-pagi supaya di lokasi belum banyak pengunjung, maksudnya bisa foto-foto tanpa ada gangguan pengunjung.

Oyah sedikit tentang Curug Nangka, curug ini salah satu andalan Wisata Curug atau air terjun yang berada di Bogor, selain Curug Cilember, dan Curug Luhur yang sempat hot masuk media Batal berwisata di Curug Luhur, Purnama dipaksa bayar Rp 1 juta. Curug Nangka terkenal juga karena banyak kera liarnya jadi lebih hati-hati dengan barang bawaan, gak lucu jugakan kalau HP atau kamera di curi sama kera :-p. Selain curug nangka ada 2 curug lagi di atasnya, yaitu curug daun dan curug kawung.

ada yang gak wajar saat memasuki pintu masuk pertama saya diharuskan membayar Rp 15.000,- untuk satu motor dan ternyata saya diharuskan membayar lagi di pintu ke dua yang gak begitu jauh Rp 25.000,- dan ditambah parkir motor Rp. 5.000,- langung bayar dimuka ! kaya ada pungli di situ, tapi saya gak mau cari ribut dikampung orang gak pake protes lah, toh orang yang komplen di depan saya pun tetap membayar dengan nominal yang sama.

Lanjut dengan berjalan kaki kita akan melihat aliran sungi di sana, kita telusuri akan sampai di Curug yang pertama Yaitu Curug Nangka,

Curug Nangka

Curug Nangka

Tapi ternyata agak sedikit kecewa karena debit airnya sedikit tidak begitu deras mungkin karena musim panas. Air yang mengalir di sungainya sedikit bahkan ada yang kering.

Sungai kering

Sungai kering

Numpang nampang dulu …. 🙂

Nampang Curug Nangka

Nampang Curug Nangka

Saya lanjut berjalan ke arah Curug yang kedua, Curug Daun. Curug ini kurang begitu asik buat santai-santai dan di sini juga airnya tidak deras gak banyak bahkan saya bisa berdiri di aliran sungainya.

Numpang nampang lagi Curug Daun

Numpang nampang lagi Curug Daun

Bahkan anak-anak bermain dengan botol air mineral bekas di aliran sungainya seperti bermain seluncur……

Bermain seluncur

Bermain seluncur

Waktu semakin siang pengunjung semakin ramai, saya memutuskan untuk langsung naik ke Curug yang ketiga Curug Kawung,  dan disana lebih kritis lagi. Air yang yang jatuh benar-benar lebih sedikit dari dua curug sebelumnya 😦

Curug Kawung

Curug Kawung

Bisa dilihat airnya sedikt, tapi pengunjung tetap bisa bermain air disana. Entah karena musim panas atau karena ada penyebab lain sehingga debit airnya sedikit sekali. Tapi lumayan buat berlibur sekedar bermain air menghilangkan penat 🙂 dan tetap jaga kebersihan jangan kotori dengan meninggalkan sampah….. !

Selamat berlibur di sisa hari libur (buat yang masih libur) :-p

Iklan

About Jauharry

Mau tau tentang saya ? Kirim Pm aja :)

9 responses »

  1. mbakje berkata:

    Lokasi pendakiannya ramah anak usia balita gak?

    • Jauharry berkata:

      Saya rasa buat anak usia balita (saya anggap usia 2 tahunan) ortu harus ekstra, karena jalan menuju curug 3 nya sempit. kalau bawa balita lebih aman sampai curug dua saja, dan d sana ada sewa pelampung buat balita bermain air d kolam

  2. Dyah Sujiati berkata:

    Kok namanya nangka?

  3. baety bee berkata:

    Iya nh emng ga wajar..masa untuk seukuran tmpat wisata begitu kita byr smpe 3x…tdi sya msuk untuk 3 orang pntu pertma dkenakan @7500 untk satu orang..trus pntu ke 2 msing2 Rp 10.000 dtmbah mobil juga dknakan Rp 10.000 dan ternyta byr lgi parkir 10.000
    Parahh…sedang kita cuma dikasih karcis yg pntu pertma saja yg 7500… kita smpet tnya dan djwab �(≧∇≦)� тι∂ααααααk..msuk akal…klo kita bwa keluarga ditotalin mahal bngeet ych

Cuap-cuap

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s