Israel benar-benar melancarkan serangannya ke kapal pembawa bantuan untuk rakyat Gaza “Freedom Flotilla.” Israel memang sudah jauh-jauh menyiapkan serangan itu, yang diberi kode “Operation Sky Wind” dengan target menyerang dan menculik para aktivis kemanusiaan dalam rombongan kapal “Freedom Flotilla.”

Sumber-sumber di Israel mengatakan, Angkatan Laut menargetkan pengambialihan “Freedom Flotilla” dengan cara paksa sebelum misi bantuan itu mencapai pantai Gaza dan “Operation Sky Wind” akan dilakukan empat tahap.

Tahap pertama, Angkatan Laut Israel akan menyampaikan peringatan agar kapal misi bantuan itu tidak mendekat ke “garis merah”. Jika kapal tetap mendekat, maka dianggap telah melakukan “pelanggaran hukum” Israel.

Tahap kedua, pasukan Israel masuk secara paksa ke kapal-kapal misi bantuan ke Gaza dan mengambil alih kapal-kapal itu. Jika awak kapal tidak mematuhi perintah, pasukan Angkatan Laut Israel akan melakukan serangan dan menguasai konvoi kapal yang terdiri dari delapan kapal yang membawa sekitar 800 aktivis kemanusiaan. Kemudian kapal-kapal itu akan dibawa ke Pelabuhan Ashdood dan para aktivisnya akan ditawan di dalam sebuah tenda besar yang sudah disiapkan khusus untuk operasi ini.

Tahap ketiga, tentara dan polisi Zionis akan memaksa para aktivis untuk menandatangani pernyataan bahwa mereka bersedia dideportasi ke negara asal mereka masing-masing. Setelah itu, Israel akan mendeportasi para aktivis tersebut lewat jalur udara melalui bandara Ben Gurion.

Tahap keempat, para aktivis yang menolak menandatangani pernyataan deportasi, akan ditahan, diperiksa kesehatannya dan akan diserahkan ke Brigade Nahshon, pasukan yang berada dibawah komando Lembaga Pemasyarakatan Israel. Setelah itu, para aktivis yang dianggap membangkang akan dikirim ke penjara Israel di Be’er Sheva dan penjara-penjara lainnya sampai mereka menjalani proses hukum dan dideportasi seluruhnya.

600 aktivis kemanusiaan yang menumpangi delapan kapal yang membawa bantuan untuk warga Gaza menegaskan, mereka sudah bertekad bulat untuk menembus blokade Israel di Gaza, tak peduli dengan ancaman yang dilontarkan rezim Zionis Israel.

Dan hari ini, pasukan Israel menyerang konvoi kapal bantuan internasional itu, saat masih berada di wilayah perairan internasional atau sekitar lebih dari 150 kilometer lepas pantai Gaza. Dengan brutal tentara-tentara Zionis menyerbu ke dalam kapal dan menembaki para aktivis. Informasi terbaru menyebutkan, 10 aktivis tewas akibat serangan itu dan 30 orang lainnya luka-luka.

menurut sumber berita (juru bicara , tentara israel menyerang karena terlebih dahulu diserang dengan pisau dan kayu oleh para relawan kemanusiaan, menurut anda apakah logis alasan itu ….??

sumber : http://www.eramuslim.com

Iklan

About Jauharry

Mau tau tentang saya ? Kirim Pm aja :)

One response »

  1. mmamir38 berkata:

    Blokade Israel terhadap Gaza aja udah merupakan pelanggaran yang berat!Jadi apapun yang kaum zionis kemukakan, tetep aja illegal!

Cuap-cuap

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s